Ngoceh

​oi.. nulis casual dulu ya, biar kepala agak entengan.

beberapa hari belakangan ini kepala gue berat banget rasanya. kepenuhan. sama kaya mac di kantor, tiap hari udah minta clean up mulu, sedangkan guenya lagi males memilah mana file yang bisa disimpen, mana yang harus dibuang.

isi kepala juga kayanya begitu, nih. kebanyakan data yang gue simpen, sampe-sampe gue mungkin salah ngebuang data. data yang harusnya gue simpen malah gue buang, yang harusnya gue buang malah gue simpen. kacau.

butuh liburan sepertinya. jalan ke tempat yang belum pernah gue kunjungin sebelumnya mungkin bisa jadi pilihan yang tepat. banyak banget sebenernya pilihan lokasi yang pengen gue datengin kalo aja gue bisa mengatur waktu dan pekerjaan gue dengan baik. oh, dan duit juga. penting itu. pergi dengan dana pas-pasan mungkin terdengar menantang, tapi tetep aja kan harus punya skenario a-i-u-e-o?

nanti deh gue pikirin lagi enaknya ke mana. keliling pulau jawa dulu aja rencana paling deket, ga usah muluk-muluk ke luar pulau, apalagi ke luar negeri. kenapa? minimal di pulau jawa gue udah paham budayanya, gue tau bahasanya, gue ga bakal kagok kalo ketemu sama orang di sana dan ga gagap kalo diajak ngobrol. sesimpel itu sih alasannya. lagian juga keliling jawa emangnya sebentar? ada berapa puluh titik yang bisa dikunjungin dari barat ke timur? buanyaaak!!

sebelum mengeluh, gue mau bersyukur dulu. gue sadar kalo gue adalah orang dengan tingkat kesabaran ekstra dan gue mensyukuri itu. tapiii… ada tapinya nih. sekarang-sekarang udah mulai menurun tingkatnya. payah. dan gue sadar itu juga. sebel. kayanya gue perlu lebih banyak berdiam diri lagi kaya dulu. butuh lebih banyak menyendiri lagi. banyak orang-orang yang mendadak bikin kesel soalnya. tuh kan, ngeluh ujungnya.

lo pernah ga sih kesel sama orang yang saking keselnya, jarak 10 meter dari dia aja badan lo panas. gue pernah tuh, padahal gue ga tau dia punya salah apa ke gue, tapi bawaannya kesel aja kalo liat orang itu. mungkin karena ga satu frekuensi kali ya? itu cukup ngaruh juga tuh, kalo ada orang yang satu frekuensi sama gue, mau itu orang kelakuannya kaya apa juga gue masih bisa nyantai. beda sama yang ga satu frekuensi, ibaratnya nih orang napas aja udah bikin kesel. mati aje looo..

lo tipe orang yang bisa jawab pertanyaan “apa yang kamu lihat di diri kamu 5 tahun ke depan?” ga sih? kalo gue ngga. boro-boro 5 tahun ke depan. besok gue mau ngapain aja masih ga kebayang. ini nih salah satu kekurangan gue, orangnya sangat hobi menunda-nunda sesuatu. procrastination kalo biar kerennya (mana ada keren-kerennya sih, joey?!). tapi beneran, gue adalah tipe orang yang bisa bekerja dengan optimal di dalam tenggat waktu. ga baik sih, tapi ya gimana, lo mau nyuruh gue ngubah itu juga susah. paling gue sahutin “ntar aja lah.” kesel kan lo?

apa lagi ya yang mau gue tulis? gue tuh pengen ngomong banyak sebenernya, tapi gue masih belum sanggup nerima kritik. eh, sanggup sih. tapi ga gue pikirin. biasanya kalo ada yang ngritik gue, akan gue balas dengan “terima kasih (tapi bodo amat, nyet)”. gitu tuh gue orangnya. kadang ga mau mikirin omongan orang. lebih sering mikirin perasaan orang. padahal ya, apa untungnya coba mikirin perasaan orang lain, lah terus yang mikirin perasaan gue siapa? mungkin ada sih, tapi gue ga peduli, ehehehe.

oiya, berhubung udah disinggung soal perasaan, sekalian aja deh gue curhat. buka aib (ga tau ya ini aib apa bukan?).

jadi, kurang lebih kira-kira kalo ga salah inget nih ya, udah 7 tahun gue jadi fakir asmara. (udah, joey.. udah.. plis.. jangan diomongin.. jangan nyari simpati.. ga ada yang peduli). ah elah!

ngomong-ngomong ini kopinya pahit banget, kaya tau fakta kalo cewe yang lo taksir sama sekali ga nganggep lo sebagai pilihan. (anjing, masih curhat!)

ini gue jadi kaya ngetwit tapi ga pengen orang lain tau nih, hahaha.. ya karena ga banyak juga yang tau blog gue ini. sarana ngoceh panjang lebar tanpa ganggu timeline orang yang follow gue. entah ya, gue sebenernya hobi ngomong tapi gue pemalu, gue ga bisa jadi pusat perhatian. bukan ga bisa sih, mungkin emang belum. eh, atau ga bakal ya? ga tau deh. lagian gue juga ga tau bakal gimana sikap gue nanti kalo menghadapi ketenaran. apakah gue bakal jadi orang yang humble, atau malah jadi orang yang songong. kayanya sih yang humble ya. kayanya lho.

ngerasa ga sih kalo waktu itu jalan cepet banget akhir-akhir ini? perasaan baru kemaren tahun baruan, liat petasan di depan rumah, trus tau-tau udah mau abis aja nih januari. kejar-kejaran gitu sama waktu. ini kaya waktu lo masih umur belasan dan ga sabar buat masuk ke umur dua puluhan karena lo pikir kepala dua itu keren, tiba-tiba setelah masuk dua puluh, ga lama stok dua puluhan udah mau abis nih, terus lo nengok lagi ke belakang dan bilang “anjing, gue masih gini-gini aja!” dan berharap lo bisa balik lagi ke umur belasan. tai banget.

ini gara-gara kemaren ada yang bahas umur nih, jadi kepikiran gue udah masuk dua delapan, dua tahun lagi kepala tiga. anjing! target nikah umur dua lima udah kelewat, target sukses masih burem, sampe akhirnya lo mencoba buat ngapus target-target itu semua tapi ga bisa. akhirnya cuma lo corat-coret sambil ngedumel.

yah, tapi balik lagi sih. berusaha buat santai aja, jalanin hidup dengan wajar aja, banyakin temen, sebisa mungkin bahagia dengan sederhana, jangan dibikin rumit. bahagia itu cukup dengan kopi hitam dan berbatang rokok. bahagia itu cukup dengan riuh tawa, minimal senyum lah.

jadi, mari meneruskan slogan yang sudah dibuat bertahun-tahun lalu, yang selalu jadi resolusi tiap tahun.

#MenujuBahagia2017

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s