Sendirian Bicara Kesendirian

oke, judul tulisan ini memang agak kurang bermutu, itu dikarenakan memang tulisan ini agak kurang bermutu.

latar belakangnya begini: sudah lewat 5 minggu kantor saya melaksanakan imbauan pemerintah untuk menjalankan kebijakan kerja dari rumah. istilah kerennya WFH atau work from home (kenapa saya harus menjelaskan istilah ini ya? ga tau lah.).

minggu pertama saya jalankan dengan tetap pulang-pergi dari kosan (kemang) ke kantor (mampang), lalu entah ide dari mana saya lalu memutuskan untuk melanjutkan minggu berikutnya menginap di kantor saja sekalian.

minggu kedua WFH yang berarti minggu pertama saya menginap di kantor saya coba dokumentasikan dengan iseng-iseng membuat vlog yang bisa kalian lihat di sini.

vlog tersebut tidak berumur panjang karena saya malas melanjutkan di minggu berikutnya, hahahahaha

lalu di minggu ke 5 WFH saya putuskan secara impulsif untuk pulang ke rumah, karena beberapa hal, salah satunya adalah karena memang pemerintah (jakarta lebih tepatnya) membuat kebijakan PSBB yang mengatur warganya untuk tidak keluar-masuk area jakarta selama waktu yang belum ditetapkan (bilangnya sih 2 minggu, ga tau juga deh).

alasan lainnya adalah saya mau ikut-ikutan bosan di rumah seperti netizen berprivilese lainnya yang masih bisa kerja dari rumah namun tetap protes pada keadaan.

nah, berdasarkan latar belakang di atas, saya mau berdialog dengan diri sendiri mengenai kabar seminggu ke belakang. (ckckck efisien sekali penjabaran latar belakangnya. sungguh penuh dengan informasi yang tidak perlu.)


saya: gimana? seminggu kerja di rumah, betah ga?

juga saya: betah-betah aja, namanya juga rumah sendiri.

saya: bosen ga?

juga saya: ngga lah, kenapa bosen? bukannya ini hal yang udah biasa lu lakuin selama ini? duduk diem di depan laptop?

saya yang lain: lagian lu mau ngapain sih emangnya?

saya: ya, kan tujuan kerja di rumah tadinya biar bisa bosen kaya orang-orang.

saya yang lain: kagak, banyak hal selain kerja yang bisa lu lakuin di rumah. lagian lebih dari setengah hari lu kan emang kepake buat kerja, emang masih sempet mau ngapa-ngapain?

saya: ya, kaya nongkrong-nongkrong gitu, emang ga kangen nongkrong?

juga saya: kangen ga kangen sih, lagian nongkrong ngapain sih? ngobrol kan paling? tinggal pindah medium, chatting, video call, sama aja bertukar obrolan.

saya yang lain: lagian ya, dengan tidak nongkrong, duit lu ga cepet abis!

saya: apaan, di rumah juga bikin boros! ongkos makan jadi buat bertiga, apa-apa gua yang ngeluarin duit.

juga saya: ya risiko, bos.

saya yang lain: buat keluarga aja perhitungan lu!

saya: iye, iye, ngapa gua jadi diomelin.

saya yang lain: ya elu, mancing-mancing.

saya: oke, kalem. ganti pertanyaan deh. enakan mana, kerja dari kantor apa dari rumah?

saya yang lain: dia aja yang jawab, jangan gua.

juga saya: tetep enakan di kantor sih kalo buat gua. suasananya lebih mendukung aja. ya, meskipun di rumah juga pada suportif kalo ngeliat lu kerja, tapi rasanya beda aja sih kerja dari kantor sama kerja dari rumah.

saya yang lain: eh, di kantor juga tapi kadang ga kondusif sih, di rumah lebih tentram kalo gua. meskipun ga enaknya di rumah adalah, gua jadi sober mulu, hahaha.

juga saya: padahal bisa aja kan dibikin ga sober. eh, ayo dong, minggu depan jangan sober yuk, hahaha.

saya: sialan.

saya yang lain: AYOOOK!!

saya: iya, iya, dijajal yak.

saya yang lain: demen nih gua, hahaha.

saya: eh, balik lagi ngomongin soal bosen. menurut lu kenapa ya orang-orang banyak banget yang bilang bosen di rumah?

juga saya: ga tau gua juga, padahal di rumah banyak kegiatan yang bisa lu lakuin, istirahat lu lebih panjang, waktu kerja bisa lu atur sendiri, ga perlu mandi pagi-pagi, ga perlu capek-capek di jalan buat berangkat ngantor.

saya yang lain: dan lagi, kan semuanya juga lagi di rumah. kecuali kalo lu doang yang di rumah, sedangkan orang-orang di luar, baru tuh lu boleh protes.

saya: mungkin bukan karena ga ada kegiatan, tapi ga ada yang diajak ngobrol.

saya yang lain: apaan sih? kan bisa chatting, aneh banget alesannya.

saya: ya kan ga semuanya nyaman ngobrol lewat teks doang. perlu ketemu fisik.

saya yang lain: ah, di kepala mereka aja itu sih. kita nyaman-nyaman aja.

juga saya: udah biasa soalnya bro.

saya yang lain: yaudah, biasain lah!

saya: ya jangan ngegas bro~

saya yang lain: iya, maaf, maaf.

saya: berapa lama nih mau kerja dari rumah?

juga saya: seminggu lagi lah, pas puasa kita ngantor lagi.

saya yang lain: iya, seminggu lagi boleh, jangan sober tapi seminggunya, biar pas ngantor udah kebiasa lagi ntar, hahaha

saya: anjing~

saya yang lain: hahaha

juga saya: eh, how’s life btw? any good?

saya yang lain: ahelah pake ditanya, paling jawabannya gitu-gitu doang.

saya: ya, emang gitu-gitu aja, mau gimana? hahaha

saya yang lain: katro.

saya: santai lah.

saya yang lain: bebas lah bro, ntar juga ada masanya. gua selalu ada di sini, tenang aja.

juga saya: gua juga. tenang aja.

saya: yoi, itu dia makanya gua ga pernah khawatir sendirian. karena gua tau ada lu pada, hahaha.

saya yang lain & juga saya: TAIK!

saya: hahaha.

(bogor, dini hari, belum bisa tidur)

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s