Rekuiem

dan dari sajak-sajak berkalang kalam-kalam maut, aku senandungkan sepenggal gema yang mengkultuskan kidung dari sudut malam dengan mata yang enggan terpejam.

 

dan kala senyap perlahan menyusup dari sulur belukar yang sempit, mengapit sepasang doa yang menanti diamini dan dosa yang menunggu diampuni. aku dendangkan ritus abadi tentang yang maha dan yang tunggal.

 

dan ketika desis juru tafsir mulai mendesus bising hingga jejak-jejak bara memecah tanah, aku rebahkan bait-bait semu di atas mazbah dan mulai merajam dengan sulut harap paling nyata.

 

semoga rapalan syair yang kuracik dari sisa-sisa pujian yang sia-sia ini diberkati. semoga nyala api yang berkobar tidak lekas surut dalam kurun waktu yang singkat.

 

(189/365)

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s