Mengisi Kekosongan

hey, apa kabar?

 

saya lagi ga ada bahan nulis nih hari ini. jadi mau ngobrol aja kali ya? eh, ngomong sendiri sih lebih tepatnya. ini kan media satu arah saya buat ngeluarin sedikit banyak hal-hal yang kepikiran di dalam kepala. jadi saya sebetulnya ga butuh komentar kalian. kalaupun kalian mau komentar ya silakan aja sih, ga bakal saya dengerin juga paling.

 

oiya, beberapa hari ke belakang, ada beberapa berita soal orang-orang yang memilih untuk mengakhiri hidupnya. saya jadi kepikiran, mencoba mengingat-ingat apakah saya punya kecenderungan depresi berlebih sehingga pernah terlintas untuk mendahului malaikat maut dalam mencoret nama saya sendiri di buku catatannya apa ngga ya?

 

kayanya sih ngga.

 

iya, kayanya ga pernah. karena saya selalu berpikir kalau umur saya toh ga bakal panjang. jadi buat apa mengakhirinya lebih cepat? kalaupun ternyata diberi umur panjang, ya syukurlah. berarti masih banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang saya pengen dan belum kesampean.

 

Beberapa titik dalam hidup saya memang ga bisa dipungkiri, sebagaimana manusia berperasaan pada umumnya, pernah ada masa-masa di mana beban hidup itu terlalu berat untuk dipikul sendirian dan ga tau gimana cara untuk ngelepasnya. kayanya beberapa masalah dalam hidup saya masih ada yang belum terselesaikan sih, masih ada yang tertunda, masih ada yang belum nemu jalan keluarnya. tapi ya hidup kan tetep harus jalan mau gimana juga.

 

yang paling berat mungkin waktu sempet susah banget cari kerjaan, sempet nganggur selama setahunan lebih, sampe akhirnya ngambil kerjaan apa aja lah demi bisa makan, minum, ngerokok. ada perasaan ga enak masih terus minta bantuan keluarga terus waktu itu. karena kan namanya juga anak muda, mau ini mau itu, tapi ga punya duit, ga bisa ngapa-ngapain.

 

terus apa lagi ya selain itu? asmara? ah, kalau itu sih awal-awal putus pacaran aja ngerasa jatuhnya, abis itu ya hidup jalan seperti biasa, ga dibawa berat juga. galau-galau dikit sih wajar aja, namanya juga hati, ga bisa dikira. beberapa temen yang udah kenal lama sih maklumin banget kalau saya udah mulai galau, gusar, ngeracau ga jelas. tapi ya udah, ga lama-lama. lagian buat saya ngelepasin rasa sedih, atau ngebiarin orang tau kalau kita lagi sedih itu ga ada masalah sih. meskipun kadang kalau ngeliat orang lain yang begitu, ya gemes juga sih pengen noyor.

 

selain itu? ga ada lagi kayanya. hidup saya cukup bahagia dengan segala kesederhanaan yang saya bikin sendiri.

 

ga punya temen jalan? ya jalan aja sendiri. ga punya temen curhat? ya ngoceh aja di sosmed. mau makan ke tempat yang lagi diomongin orang? ya berangkat lah. ga usah kebanyakan mikir nanti gimana. ga gerak-gerak yang ada. soal hasilnya bakal kaya apa mah gimana nanti aja.

 

intinya sih kalau punya masalah, cari pelampiasan yang bisa bikin sibuk aja. ngerjain apa kek yang bikin seneng. baca buku, jalan-jalan, atau malah bengong aja di pinggir danau sambil ngopi dan dengerin musik.

 

hidup terlalu singkat buat diakhiri dengan cepat. inget, kita ga pernah sendirian, minimal kita punya suara kecil di kepala kita yang bisa diajak ngobrol. ga ada yang salah kok dengan ngomong sendiri.

 

salam sayang buat kalian dari saya! dan juga tiga belas teman imajiner saya!

 

(161/365)

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s