25/365

disclaimer: tulisan ini dibuat dalam kondisi ga ada sumber apa-apa. sekenanya yang ada di kepala aja.

———————————————————–

jadi kan ceritanya ga boleh nih ya kita ikut campur sama urusan orang lain. apalagi urusan itu ga ada sangkutannya sama kita. selama hak kita ga dilanggar, ga boleh dong kita ngelanggar hak orang lain.

tapi batasan hak pribadi itu di mana sih emang? garisnya tipis banget kayanya. contoh nih ya, kalo misalnya gue lagi nongkrong bareng sama temen, trus gue kentut. kalo temen gue protes, apakah gue melanggar hak dia untuk menghirup udara bebas? sedangkan gue mengambil hak gue untuk kentut di tempat umum.

nah, sekarang gue mau ngomongin hak yang lain. hak untuk bercinta, atau lebih tepatnya bersenggama. atau berhubungan badan. atau berhubungan intim. atau istilah sekarang itu ena-ena.

menggelitik gue ketika akhir-akhir ini di media sosial yang gue ikutin, yaitu twitter, ada yang membahas wacana untuk mempersekusi pasangan yang melakukan persenggamaan di luar nikah. tentu saja seperti yang kita semua ketahui, atas nama moral dan etika. menurut mereka.

ayolah, emang ga ada urusan yang lebih menyita waktu berpikir kalian apa? ngapain sih ngurusin hajat seksual orang lain. kecuali kalo udah menyangkut dengan kekerasan, pelecehan, penyalahgunaan kekuatan, atau selingkuh.

kekerasan ya udah jelas lah ya, ini masuk ke ranah kriminal, yang berarti ada pihak yang memaksa dan dipaksa. yang mana pasti ada salah satu pihak yang dirugikan. pun dengan pelecehan.

tapi kalo selingkuh gimana?

gimana?

kalo gue sih ya, jujur aja, mudah-mudahan juga gue ga jadi orang yang munafik, dan dengan sekuat tenaga gue akan menjauhi yang namanya penyalahgunaan kepercayaan. tapi kalo ada orang yang selingkuh, ya menurut gue sih mendingan lo introspeksi deh, pasti ada yang salah dengan lo, coba tolong diperbaiki.

amit-amit gue selingkuh. lha wong nyari yang mau diajak berkomitmen aja susah, gimana mau selingkuh. lagian ya, kalo gue mau selingkuh itu kan berarti gue harus mencari orang yang menganggap gue menarik, lalu mencari lagi orang yang menganggap gue menarik. harus lebih dari satu! ya tuhan, satu aja ga dapet-dapet.

trus gimana mas kalo nanti mas yang diselingkuhin?

liat dulu masalahnya, kalo masalahnya di gue, karena gue tidak memberikan perhatian yang seharusnya gue kasih dan pasangan gue mendapatkan hal yang ga bisa gue berikan sama dia yang dia bisa temukan di orang lain. ya pilihannya ada dua, kalo ga gue memperbaiki diri, ya udah lepas aja. tapi kalo dari gue tidak ada masalah, perhatian gue kasih, apa yang dia mau gue bisa turutin, apa yang dia butuh bisa gue sediain, tapi masih selingkuh juga. itu sih valid. mutlak. tidak pake kompromi lagi. kelar mendingan.

kalo ada masalah, ya diselesaikan. kalo ada yang salah, ya diperbaiki. namanya juga dua kepala yang berbeda, ga bisa lah terus-terusan dipaksa sama. pasti harus ada yang ngalah. kan udah bikin komitmen. masa ga bisa kompromi?

trus gimana mas? ini kesimpulannya apaan jadinya?

kesimpulannya adalah, gue ngiri aja sih ngeliat orang pacaran bisa ngeue.

 

(25/365)

 

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s