Mulai Baru

​aku memintal surai yang menjulur dari tatapan matamu. tajam. jariku tergores dalam.

di waktu yang lampau kita pernah berkelakar. tawa yang berderau gemuruh kala itu, sekarang hanya terdengar lirih. samar.

aku berusaha berteriak lantang. namun hanya pekikan parau yang keluar dari kerongkongan. perih.

langkah ini mulai limbung. lagi. apa yang harus aku lakukan agar jejak ini tetap kokoh? harusnya aku tahu tidak semua tanya tersaji beserta jawabnya. sama seperti tidak semua yang ditanam, itu yang dituai. kadang tanah yang ditanami tidak begitu subur. atau lupa diairi. sepele memang.

aku hanya perlu terus berjalan. semak daun, dahan, ranting, semua yang melintang harus bisa kusingkirkan. tak perlu ditebas hingga rusak, bisa saja dengan halus aku pindahkan. atau aku bawa yang mana berguna untuk perjalananku.

aku siap. tantang aku.

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s