Kita : Tuhan

kita adalah tuhan dari kata-kata yang kita kurung dalam frasa, dipaksa berbaris sesuai keinginan, dipaksa hidup dalam satu karangan utuh atau bahkan hanya sepenggal. meninggalkan rasa penasaran, menunggu akhir dalam ketidak pastian.

 

kita adalah tuhan dari aksara-aksara yang ditulis dalam lembar kusam, dengan pundak yang memikul kecemasan, dan kaki yang terbelenggu keengganan. sungguh tega kita yang menciptakan kebencian dari barisan huruf yang tak berdosa. memaksa mereka menjadi makian, cibiran, dan keluh kesah yang bukan urusannya.

 

padahal kita adalah tuhan dari kalimat doa yang mengamini dirinya sendiri.

 

(232/365)

 

 

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s