Tadinya

tadinya aku ingin menuliskan soal penat, sunyi, pilu, dan segala kesedihan lainnya. tapi aku tahu hidup tak hanya disempatkan untuk meratap. masih banyak hal yang bisa dipikirkan. seperti kamu, dan hal-hal menyenangkan lainnya.

 

tadinya aku ingin menuliskan beberapa pesan singkat untukmu. tapi kuurungkan, dan aku hanya mulai membaca deretan obrolan kita yang lalu. sambil membayangkan tawa dan deretan gigimu yang tidak sempurna itu.

 

tadinya aku ingin menuliskan rindu. tapi aku tahan sampai nanti waktunya aku bertamu dan kita bertemu.

 

(84/365)

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s