Sebuah Percakapan (04)

“udah lama, nih.”

 

“apanya?”

 

“kita. ngobrol.”

 

“apa yang mau diomongin? belum ada yang menarik lagi.”

 

“yang kemarin?”

 

“ngapain?”

 

“ya, biar ada bahan obrolan, lah.”

 

“males gue.”

 

“basi, ya?”

 

“ga juga, sih. cuma menurut gue ini belum terlalu jauh. kita masih bisa puter balik.”

 

“sampe mana batasnya?”

 

“masih belum ditentuin, sih. masih bisa lama. mungkin bisa juga sebentar lagi. tergantung.”

 

“hmmm. menarik, nih.”

 

“apanya?”

 

“batas.”

 

“mau bahas batas?”

 

“boleh.”

 

“mau mulai dari mana?”

 

“dari paling dasar dulu aja. apa itu batas?”

 

“lo beneran pengen ngobrol, ya?”

 

“dikasih topik malah ngeluh.”

 

“iya, iya. ayo lanjut.”

 

“ya, itu pertanyaan awalnya coba dijabarkan.”

 

“hmmm. batas, ya? bisa macem-macem nih, agak luas. batas bisa berarti garis atau pemisah antara dua bidang. batas bisa juga berarti suatu ketentuan yang ga boleh dilampaui. atau bisa jadi batas itu artinya suatu perhinggaan. ngerti ga lo?”

 

“kalo lo ngerti, gue juga ngerti.”

 

“nah, batas yang kita omongin sekarang ini mungkin bisa kita gabungin sebagai pemisah suatu ketentuan sampai ke sebuah perhinggaan”

 

“wah, mulai ribet, nih. lanjut, lanjut.”

 

“siapa yang ngatur batas? kalo menurut gue, kita yang ngatur. karena kita yang tau definisinya. kita yang bikin variabelnya. kita juga yang akhirnya nentuin sampe di mana batasnya. kira-kira gitu kali, ya?”

 

“bisa. bisa juga. tapi kalo gue mikirnya batas itu diatur bukan sepenuhnya dari kita. anggep deh misalnya batas hak. batas hak kita adalah hak orang lain. jadi saat hak orang lain udah kita lewatin, kita udah ngelewatin batas. Iya ga, sih?”

 

“bisa. kan definisinya luas tadi gue bilang. tergantung dari mana ngeliatnya.”

 

“nah, sekarang batas kita sampe mana, nih?”

 

“sampe kita capek, lah. dan sampe ketemu persimpangan di depan. mungkin di situ kita bisa nentuin apakah cukup sampe sini batasnya, atau kita perlebar sampe ke persimpangan lain. kalo kira-kira udah capek, ya udah kita belok aja. cari jalan lain.”

 

“tapi gue masih penasaran, yang kita kejar ini sebenernya perlu banget ga sih sampe segininya? maksud gue, dari beberapa hal aja udah bisa disimpulin kan ini jalannya bakal ke mana.”

 

“tapi ga bisa gitu juga, sih. lo kan ga tau batasnya sampe mana. siapa tau batas yang kita kejar ini juga udah punya kapasitasnya sendiri untuk jalan sampe mana. kita juga ga tau energinya bakal habis kapan. dalam hal ini kita ga pernah tau apapun.”

 

“jadi kita nunggu capek aja, nih?”

 

“kalo gue sih gitu.”

 

“ya, bisa lah kita coba dulu. gue rasa sih sebentar lagi kita capek. Hahaha.”

 

“hahaha. bisa jadi. Udah mulai ngerasa ngos-ngosan juga sih ngejar angin gini.”

 

“angin surga!”

 

“mending kalo surga. kalo kentut gimana?”

 

“anjing!”

 

“hahaha.”

 

“kita liat aja.”

 

“kita liatin sambil makan gorengan, ya?”

 

“anjing, garing!”

 

“hahaha.”

 

(99/365)

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s